Binus School Serpong Dukung Investigasi Polisi & Beri Pendampingan ke Korban Bullying

ZOROZUNO.com  Rakyat Merdeka – Beberapa hari terakhir, kasus perundungan atau bullying yang menimpa siswa Binus School Serpong ramai menjadi bahan perbincangan. Menanggapi hal tersebut, Hubungan Masyarakat Binus School Education, Haris Suhendar, menyampaikan, pihaknya menghargai adanya simpati publik yang begitu tinggi pada insiden kekerasan terhadap siswa Binus School Serpong.

“Kejadian ini sangat berat bagi korban dan orang tua korban, dan tentunya juga membawa keprihatinan yang mendalam dari seluruh komunitas sekolah. Doa dan dukungan kami terus tertuju untuk korban dan keluarga,” ucapnya, seperti keterangan yang diterima redaksi, Rabu (21/2).

Binus School menegaskan, pihaknya menerapkan zero tolerance policy terhadap tindakan kekerasan baik secara fisik, psikis, maupun emosional. Haris menekankan, Binus School mengecam segala bentuk kekerasan baik di dalam maupun luar sekolah, yang bertentangan dengan nilai-nilai yang dijunjung tinggi di lingkungan sekolah.

Selain itu, Binus School Serpong juga menyampaikan fakta-fakta utama terkait insiden tersebut, sebagai berikut:

“Pertama, insiden kekerasan yang dialami oleh siswa kami dilakukan oleh sejumlah siswa lainnya, yang terjadi di luar lingkungan sekolah dan di luar jam sekolah,” ucapnya.

Kedua, setelah mengetahui insiden tersebut, pihak sekolah melakukan investigasi secara intensif. “Seluruh siswa yang terbukti melakukan tindakan kekerasan sudah tidak menjadi bagian dari komunitas Binus School. Sejumlah siswa lain yang turut menyaksikan kejadian tersebut tanpa melakukan tindakan pencegahan maupun pertolongan juga telah mendapatkan sanksi disiplin keras,” terangnya.

Ketiga, mengingat insiden ini telah berada di ranah hukum, Binus School berkomitmen untuk kooperatif membantu segala proses investigasi dari pihak berwajib.

“Keempat, menyadari bahwa insiden ini melibatkan anak-anak di bawah umur, kami memohon pengertian dari seluruh publik terhadap posisi sekolah untuk tidak dapat membagikan detail terkait privasi baik korban maupun semua yang terlibat dalam insiden ini,” ucapnya.

Dalam menghadapi insiden seperti ini, pihak sekolah memprioritaskan perhatian dan segala upaya untuk mendukung pemulihan korban secara fisik, psikis maupun emosional, serta seluruh murid sekolah yang ikut terdampak. “Sekali lagi kami menekankan bahwa tidak ada alasan yang membenarkan segala bentuk kekerasan. Fokus utama sekolah saat ini adalah untuk memberikan dukungan dan pendampingan yang dibutuhkan oleh korban dan keluarga,” tambah Haris.

“Sebagai Home for Learning, kami berkomitmen untuk terus menjaga lingkungan sekolah yang aman, nyaman, dan menyenangkan bagi seluruh murid kami sehingga dapat tumbuh bersama menjadi individu yang lebih baik,” tutup Haris.https://makcauhai.com/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*