Dubes Vorobieva Rayakan Hari Diplomat Rusia

Jakarta Dan Moskow Semakin Lengket

Duta Besar Rusia untuk Indonesia Lyudmila Georgievna Vorobieva. FOTO KHAIRIZAL ANWAR /RAKYAT MERDEKA
Duta Besar Rusia untuk Indonesia Lyudmila Georgievna Vorobieva. FOTO KHAIRIZAL ANWAR /RAKYAT MERDEKA

RM.id  Rakyat Merdeka – Hubungan Rusia – Indonesia dijamin takkan mudah retak. Karena keakraban kedua negara telah terjalin lama. Kedekatan kedua negara juga makin lengket dibantu kerja keras para diplomat yang menjadi jembatan penghubung resmi Moskow-Jakarta.

Hal ini disampaikan Duta Besar Rusia untuk Indonesia, Lyudmila Vorobieva, saat mem­peringati Hari Diplomat Rusia yang jatuh setiap 10 Februari, dalam pernyataan pers-nya, Minggu (11/2/2024).

Setiap tahun, pada 10 Feb­ruari, terang Dubes Vorobieva, Rusia merayakan Hari Diplo­mat. Hari besar profesional ini ditetapkan pada 2002, sesuai dengan Peraturan Presiden Rusi, yang menunjukkan penting­nya diplomasi dan pengakuan masyarakat atas profesi diplomat dalam kehidupan modern Rusia.

Dia menjelaskan, 10 Februari dipilih, karena pada tanggal itu di tahun 1549, dibentuk lem­baga urusan luar negeri pertama bernama Departemen Para Duta Besar (Posolsky Prikaz).

Pada peringatan Hari Diplo­mat, lanjut Vorobieva, Menteri Luar Negeri Rusia mengadakan pertemuan dengan jajaran staf Kementerian Luar Negerinya untuk memberikan penghargaan kepada para diplomat yang mencapai prestasi besar dan para veteran dinas diplomatik.

Selain itu, juga diselenggara­kan acara penempatan karangan bunga di pemakaman diplomat. Dalam kegiatannya, Kementerian Luar Negeri Rusia mengi­kuti Kebijakan Luar Negeri Rusia baru yang diteken Presiden Rusia Vladimir Putin pada 31 Maret 2023.

Dubes Vorobieva memberi­kan sejumlah alasan, bahwa hubungan Rusia-Indonesia terus terjalin kuat, karena ada banyak bukti persahabatan terbangun antara kedua negara.

“Meski terpisahkan jarak ri­buan kilometer dan beberapa zona waktu, Rusia dan Indonesia hingga saat ini berhasil terus memperkuat hubungan bilateral, berkat usaha para diplomat kedua negara kita,” ujar Dubes yang pernah bertugas di Malaysia ini.

Kisah ini mulai pada 1894, dengan munculnya Konsulat Rusia pertama di Batavia. Sejak terjalinnya hubungan diplomatik Uni Soviet/Rusia lebih dari 74 tahun lalu, pada 3 Februari 1950, kerja sama kedua negara berkembang dinamis di banyak bidang.

Simbol-simbol kerja sama ini, lanjut Vorobieva, antara lain dapat dilihat di Jakarta, yaitu Stadion Utama Gelora Bung Karno, Rumah Sakit Persaha­batan, Tugu Tani, serta sejumlah sarana-prasarana di kota-kota lain yang dibangun dengan ban­tuan langsung dari Uni Soviet pada 1960-an.

Dia menekankan, di dunia yang hari ini penuh tantangan dan ketidakstabilan, makna dinas diplomatik pun semakin aktual. “Pada hari besar ini saya ingin mengucapkan selamat kepada semua teman di Kementerian Luar Negeri dan Kedutaan Besar Rusia, serta menyampaikan apresiasi setinggi-tingginya kepada mitra kami di Kementerian Luar Negeri Republik Indonesia,” tutup Dubes Vorobieva.https://makcauhai.com/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*